Perpanjang STNK (2)..

Melanjutkan postingan saya sebelumnya, saya akan bercerita apa yang telah terjadi di dalam sana (di kantor samsat) rabu lalu.. penasaran kan?πŸ˜‰

Lanjuut..
Karena bagian urusan perpanjangan STNK kendaraan roda 2 ada di lantai 4, saya harus menelusuri tangga demi tangga, melewati lantai demi lantai untuk sampai ke sana. . Huuf, tiba juga di lantai yang dituju. Karena saya belum ada kopian STNK, BPKB, dan KTP (punya bapak), saya langsung menuju tempat kopian yang berada diujung loket. Dua ribu rupiah untuk satu kertas A4 yang dibagi jadi 3 potong. Sip, langkah pertama lewat. Selanjutnya saya menuju ke loket pengambilan formulir yang berada diujung loket dari tempat kopian. Itu artinya saya harus balik ke posisi start saya.. :hammer. Seribu rupiah keluar dari dompet.. bukan untuk formulirnya melainkan untuk sumbangan PMI yang disertakan di formnya. Selanjutnya, saya mengisi form di meja yang disediakan contoh pengisian form. Baru sampai di meja, datang seorang calo menawarkan jasa pengurusan STNK. Dengan sigap, tangan saya langsung memberikan tanda.Β  Hush hush (jaah emang ayam).. Dia pun langsung pergi. Paling males kalo berurusan sama calo2, membuat kita ga nyaman (padahal di polda ye tp kok masih aj ada yang beginian.. -_-).
Saya pun siap mengisi form. Ups, sepertinya lupa membawa sesuatu. Saya pastikan dengan mengubek2 tas. Ternyata benar, saya lupa bawa pulpen. Mungkin karena melihat saya bertingkah begitu, calo kedua datang mendekati.

“3000 mas ngisi formulir”.
Lagi, dengan cara yang sama, saya memberikan tanda.. hush hush.. Tp dia tidak bergeming.
Wah ternyata kali ini jurus saya tidak ampuh.
“Pajaknya berapa mas?”.. “coba saya liat”..
Si calo lebih mendekat.
“kok ga da pajak sebelumnya?”.. “oh stnk sebelumnya ilang ya. Ini ada tulisan copy stnk hilang”..
Di STNK memang ada tulisan seperti itu.
Saya pun mulai merespon. “wah ga tau mas”
Si calo keliatan senang. “Wah ini harus diurus dulu nih sebelum bayar pajak”
“oh gitu ya mas??”
“iya. Benerin STNKnya dulu”
saya manggut2..
Melihat ada sinyal2 positif, si calo langsung menawarkan jasanya.
“30rb mas diluar pajak”.. “langsung beres, ga nyampe setengah jam”
Waktu sudah menunjukkan jam 11 kurang dikit. Perkiraan bakal terpotong waktu ishoma dan lama ngurus yang lainnya , saya pun mulai terpengaruh.
“mm.. ga usah mas biar saya ngurus sendiri”. Secara spontan, kata itu yang keluar. Ibarat tangan sudah mau megang pulpen buat ttd, tp mulut justru berkata lain. “walaah kok nolak sih, gw kan lagi buru2” sesal saya dalam hati. “Ya ud gpp lah, buat pengalaman ngurus benerin STNK ” saya mencoba meneguhkan hati.. hehe..
Si calo itu pun pergi dengan wajah masam. “sial, gw dah nerangin capek2 malah ditolak” mungkin begitu kali jeritan hati si calo.. hahaa..
Saya pun kembali berjuang mendapatkan pulpen. Beruntung ada bapak2 di sebelah saya lagi ngisi form. Saya pun menanti dengan sabar. “Pak, nanti saya minjem pulpennya ya”. Bapak itu pun hanya mengangguk. Setelah selesai bapak2 itu memberikan pulpen dan kode dengan telunjuk ke arah loket. Saya pun tau maksudnya. “Saya ada diloket sana, balikin ya”,Β  itu kira2 arti kode si bapak..

Agak bingung juga ngisinya secara saya belum belajar tadi malem, untung boleh nyontek.. hehe..
Set set.. bet .. set set.. Selesai. Kira2 5 menitan yg dibutuhkan buat ngisi form. Saya segera ke loket yang dimaksud bapak tadi untuk memberikan form dan berkas2 lain. Sambil ngantri saya balikin pulpen si bapak. “Makasih pak”. Dibalas oleh si bapak dengan anggukan + senyuman.

Nomor 138. Itu kartu bernomor yang saya dapat setelah memberi form dan berkas2 tadi.
Setelah menunggu sekitar 15menitan, terdengar panggilan, “B 6068 PKG bapak Solihin”. Saya bergegas memenuhi panggilan itu. Nomor itu ditukar dengan selembar surat, Surat Setoran Pajak Daerah PKB. “Ke kasir mas” kata petugasnya memberi petunjuk. Saya langsung ke kasir yang hanya dipisahkan beberapa loket. “270rb mas” kata si ibu petugas. “Duduk dulu aja mas nanti dipanggil” kata si ibu petugas setelah memberikan kembalian 30rb.
Saya perhatikan, di surat pajak itu tertulis 265rb 4ratus rupiah. Tp kenapa si ibu petugas itu minta 270rb? Sebagai eks mahasiswa yang pernah mendapatkan mata kuliah kalkulus, saya coba hitung2. Hasilnya, sisa 4rb 6ratus. Hmm, kemana 4rb 6ratus nya???
Korupsi kecil2an terjadi.

Saya pun duduk. Ketemu lagi dengan si bapak yang meminjamkan saya pulpen.
“Blom beres juga pak” tanya saya SKSD.
“iya nih belum”.. “Kena pajak berapa”
“270rb”..
“Kok gede banget”
“bapak brp?”
“150rb sekian” (saya lupa :p) sambil menunjukkan surat pajaknya.
Saya ga mau kalah, saya tunjukkan juga surat pajak saya.
“Oh ini karena saya telat pak, jadi kena denda”. Saya mencari2 besar denda di surat itu. Tapi si bapak yang menemukannya. 56rb 4ratus sanksi adm nya. “Oh jadi pajak aslinya 2rts 9rb” saya menarik kesimpulan.
“Emang motor taun brp?” tanya bapak
“2008”
“kalo saya 2005”

Obrolan berlanjut hingga akhirnya nama bapak saya dipanggil. Tidak hanya STNK baru yang dikasih tapi juga sebuah kartu biru dari Jasa Raharja (Perasaan taun kemaren ga da nih). Kartu ini adalah kartu asuransi untuk pemilik STNK jika terjadi sesuatu nantinya.
“makasih bu” saya pun meninggalkan loket..

Urusan pun selesai, sementara waktu menunjukkan jam setengah12 kurang.
so, Total waktu: kira2 30 menitan..

Dari pengalaman ini, bisa saya ringkas tahap2 dari awal ngurus sampe selesai,
1. Ambil form di loket 1 kemudian isilah sesuai dengan contoh yang disediakan.
2. Serahkan form dan berkas2 yang sudah disiapkan ke loket 1a atau 1b.
3. Tunggu sampai nama pemilik STNK dipanggil
4. Setalah dipanggil, akan diberikan surat pajak.
5. Ke kasir, lalu bayar sesuai dengan biaya yang tertera di surat pajak
6. Tunggu sampai nama pemilik STNK dipanggil
7. Ucapkan terima kasih setelah diberikan STNK baru.πŸ™‚

Mungkin saya bisa memberikan sedikit tips (persiapan) buat yang mau ngurus STNK di samsat,
1. Persiapkan pulpen biar ga malu2in :p
2. Kalo bisa fotokopi diluar biar murah. Yang di fc, STNK, BPKB, dan KTP.
3. Biar ga berantakan, steples berkas2 yang dibutuhkan. Tiga kopian yang tadi, ktp asli, dan stnk asli
4. Memakai sepatu
5. Kalo bisa, urus sendiri. Tolak semua calo. (Saya nyaris dikibulin calo tuh)
6. Persiapkan uang kecil dan recehan biar ga terjadi korupsi kecil2an.
7. Bawa buku atau mp3 (dengerin radio, murotal, atau apalah yang bermanfaat) buat ngisi waktu tunggu karena pekerjaan menunggu adalah pekerjaan yang paling membosankan.

Berikut TKP yang sempet saya abadikan di kamera hp,

Di meja penulisan form.
Calo yang tadi nyaris ngibulin saya berhasil mendapatkan korban.

Suasana di lokasi pengurusan STNK. Sepi gan, jadi lumayan cepet..πŸ˜€

Last words, Ayo kita bayar pajak..πŸ˜‰


  1. Saya juga pilih sendiri, kalo dah pengalaman ternyata mudah juga




Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s



%d bloggers like this: